Tuesday, August 24, 2010

BERKATNYA RAMADHAN


1. “Wahai orang-orang yang beriman diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang (umat) sebelum kamu, mudah-mudahan kamu beroleh ketaqwaan” – Al-BAQARAH ( 183 )

2. Tentunya jiwa kita akan dibantu serta lebih mudah didorong memperbanyakkan kebaikan apabila kita berupaya memahami serta menghayati makna ketaqwaan sebenar. Barulah jelas apa yang dicitakan dari natijah akhir ibadah puasa . Ada KPI (Key Performance Indicator) yang boleh dinilai. Justeru mudahlah kita melakukan introspeksi diri. Kalau masih jauh dari matlamat yang disasarkan (goal setting), masih ada peluang lagi untuk kita memperbaikinya.Kita akan terus bermuhasabah sambil menyusun strategi sewajarnya demi meraih apa yang ditargetkan iaitu TAQWA.

3. Barangkali beberapa pendefinisian (pemaknaan) berikut tentang taqwa, dapat melonjakkan keinginan yang kuat serta mencetuskan momentum ketaatan di dalam diri sebagai tanda ubudiyyah (ketundukkan) kita kepada Allah:

a. Saidina Ali Karamallahuwajhah, merangkumkan erti taqwa dalam kombinasi 4 ciri utama seperti berikut:
i. Takutkan Allah
ii. Beramal dengan Al-Quran
iii. Redha dengan pemberian (nikmat) Allah walaupun sedikit
iv. Membuat persiapan (bekalan) untuk hari akhirat

b. Ubai bin Kaab pernah menjelaskan secara analoginya akan makna taqwa ketika ditanyakan Saidina Umar Al-Khattab,. Ubai bin Kaab mengungkapkannya secara mudah melalui pertanyaan balasnya, “Pernahkan anda melalui jalan yang berduri dan bagaimanakah keadaannya seseorang ketika melaluinya”. Lalu Saidina Umar menyatakan, “Tentulah kita akan lebih berhati-hati”. Lantas ujar Ubai bin Kaab, begitulah halnya tentang ciri orang yang bertaqwa. Mereka akan sentiasa bersikap lebih berhati-hati ketika mengharungi ujian serta ranjau kehidupan di dunia ini. Biar hidupnya selamat dari kemurkaan Allah. Dijagakan dirinya supaya tidak terjerumus di dalam perkara yang kesamaran (syubhah), apatah lagi perkara yang diharamkan Allah.

4. Kini kita telah pun mengharungi 15 hari berpuasa di bulan Ramadhan. Setiap kita tentunya dapat merasai rutin harian yang berbeza di bulan Ramadhan, berbanding hari-hari di bulan-bulan selainnya. Masakan tidak, ada sahaja amal-amal soleh yang dilakukan di siang atau malamnya. Senaraikan sahaja rutin kebajikan itu yang dilaksanakan di bulan Ramadhan ini:
- Bangun awal pagi
- Solat tahajud, taubat, hajat, witir/membaca Al-Quran/ berdoa
- Bersahur
- Solat fardhu di awal waktu & dikerjakan secara berjamaah
- Solat dhuha
- Bacaan al-mathurat secara berjamaah di tempat kerja
- Mulakan kerja di tempat kerja dengan penuh bermotivasi
- Tadarrus al-quran
- Bersedeqah
- Berbuka bersama keluarga/jamaah di masjid
- Program menghidupkan malam (solat terawih/bacaan al-Quran/menimba ilmu).
- Bermuamalah sesama manusia dengan penuh kasih sayang
- Makan secara sederhana dan mengamalkan cara pemakanan sunnah
- Banyak berdoa dan lain-lain lagi.

5. Jangankan orang lain, diri sendiri pun akan merasa hairan dengan kemampuan diri di bulan Ramadhan ini. Pastinya itulah sebahagian tanda keberkatan Ramadhan. Setiap diri terasa mudah dan terdorong melakukan ketaatan. Di mana-mana sahaja kita akan tersua dengan kreativiti yang pelbagai untuk mendorong manusia lain ke arah kebaikan. Ada drama untuk mendidik, ada banner untuk menasihat, ada suasana untuk mendorong, ada teman untuk berjamaah, dan ada banyak program lagi untuk membina. Pendek kata macam-macam ada di bulan Ramadhan ini. Namun apakah stamina kebaikan itu akan berlangsungan lagi di bulan-bulan yang lain?. Kenapa dan mengapa?........SELAMAT MEMBURU PAHALA DI BULAN RAMADHAN.

Thursday, July 29, 2010

ANTARA PRINSIP DAN TEKNIKAL


Salam perjuangan.

1. Semestinya perlu ada kejelasan fikrah (pemahaman )tentang apa yang dikatakan prinsip dan bukan prinsip. Tak dapat pula dibayangkan betapa ironisnya sekiranya kedapatan di kalangan pendokong dan pemimpin gerakan Islam, yang masih bercelaru dan keliru untuk memahami dan membezakan antara keduanya itu. Namun bukanlah sesuatu yang mustahil dan mengejutkan kalau masih terjelma para pemimpin yang sedemikian. Implikasinya mereka akan sering mudah ‘melatah’, lalu bertindak menggadai, meminggir, melanggar atau mengenepikan soal-soal yang dikirakan prinsip ini. Sebaliknya yang bukan prinsip pula diangkat, dijulang, diutamakan dan dipertahankan dengan pelbagai alasan bagi mewajarkan tindakan.


2. Elok rasanya kita jelaskan kepada mereka apa yang dianggap prinsip dalam gerakan Islam ini. Biar nampak bezanya antara pejuang Islam dengan pejuang kebatilan, biar jelas antara ketulenan pejuangan dengan kepalsuan pejuangan (munafik). Menurut kamus dewan, prinsip adalah asas atau dasar yang menjadi pokok sesuatu pemikiran, kajian dan tindakan. Kadangkala nya disebutkan dengan istilah woldview, sistem nilai, pandangan alam dan sebagainya. Sementara yang bukan prinsip,jika mahu dianalogikan pada sebatang pokok, boleh sahaja dikatakan rantingan, cabang atau dahannya.

3. Bagi ajaran Islam yang dikatakan prinsip itu adalah soal yang berkaitan dengan dasar-dasar hukum yang ditentukan oleh ajaran Islam, yang berkait dengan suruhan atau larangan secara jelas (iaitu bersandarkan nas atau dalil). Berbeza dengan soal yang bukan prinsip, di mana Islam mewujudkan ruang kepada penganutnya untuk membuat pilihan dalam batas yang dibenarkan, sementara pintu ijtihadnya pula sentiasa terbuka seluasnya sebagai tanda rahmat untuk umat Islam secara khasnya dan umat manusia secara amnya .

4. Apapun bagi PAS, prinsip perjuangannya dinyatakan secara jelas di dalam fasa 3 perlembagaannya iaitu Islam sebagai dasar perjuangannya. Oleh kerana Islam adalah agama Allah dan bukannya bikinan manusia , maka Ia tentunya memiliki serta mewarisi segala ciri kesempurnaan pada ajarannya. Atau dengan kata lain, apabila PAS menjadikan Islam sebagai dasar dan prinsip perjuangannya , sepatutnya upaya memberikan keadilan kepada rakyat, serta upaya melaksanakan amanah kepimpinan adalah lebih baik dan lebih menyakinkan berbanding mana-mana organisasi sekular atau parti asobiyyah qaummiyyah yang lain.

5. Namun persoalannya, mengapa masih wujud kelemahan dan kekurangan PAS di sana-sini?. Samakah PAS dengan UMNO?. Barangkali inilah persoalan utama yang telah diangkat oleh saudara Lokman Nor Adam (teman lama saya & exco pemuda UMNO Malaysia kini) ketika berWacana Perdana “Bolehkah Melayu Bersatu” di Kota Bahru, Kelantan tempohari. Malah nampak ‘kenakalan’ beliau, apabila cuba menggambarkan pula kepada umum bahawa Islam yang menjadi dasar PAS selama ini, sebenarnya adalah retorik dan hanya sekadar instumen (alat) kepada PAS bagi meraih sokongan pengundi semata-mata. Sebab itulah ujarnya wujud pelbagai kelemahan, baik di dalam oraganisasi PAS mahupun kerajaan pimpinan PAS (Kelantan & Kedah). Pada saudara Lokman, PAS seakan turut melakukan atau mengulangi kelemahan yang sama yang pernah dilakukan oleh UMNO sebelumnya. Justeru konklusi ucapannya dirumuskan secara yang sangat simplistik. Nah! terbuktilah bahawa PAS dan UMNO adalah sama. Tetap melakukan kelemahan. Tidak maksum. Satu konklusi yang turut mengelisahkan dan ‘memanaskan punggung’ saya di Indera Kayangan ini.

6. Maka saat sebeginilah dirasakan bahawa pemahaman tentang soal prinsip dan bukan prinsip (teknikal) amat penting. Perlu ada kebijakkan dalam menjiwai dan menilai antara keduanya. Sebagaimana pandangan balas DR MAZA (bekas mufti Perlis) ketika wacana berkenaan, bahawa sememannya wujud perbezaan yang jelas antara kelemahan yang disebabkan prinsip, berbanding kelemahan yang disebabkan oleh teknikal (pelaksanaan). Barang diingatkan bahawa kesempurnaan prinsip adalah bergantung kepada kesempurnaan pencetus ideologi yang diyakini itu. Sementara teknikalnya (pelaksanaannya) pula bergantung kepada kecekapan individu pelaksana yang terlibat.

7. Yakinlah kita bahawa selagi mana sesuatu organisasi itu meletakkan Islam sebagai dasar perjuangannya, pasti organisasi tersebut tidak akan lemah dari segi prinsipnya. Kerana Islam adalah agama Allah dan prinsipnya penuh dengan ciri-ciri kesempurnaan. Barangkali akan nampak kelemahan di sudut pelaksanaannya. Tapi lemahnya itu bukan kerana prinsip yang diamalkan, tapi lemahnya berpunca kelemahan individu pelaksananya sahaja. Begitulah bezanya PAS berbanding UMNO sejak dulu, kini dan selamanya……SEMOGA KITA SENTIASA MEMPERTAHANKAN PRINSIP KITA (ISLAM) DI MANA JUA KITA BERADA BAIK DI DALAM DIRI, KELUARGA, JAMAAH MAHUPUN MASYARAKAT YANG TERCINTA!!.....

Monday, July 26, 2010

KESEIMBANGAN YANG TERSIRNA

Salam perjuangan.


1. Entah mengapa kali ini diri sangat terdorong untuk mengungkapkan makna KESEIMBANGAN dalam ucapan pada himpunan pagi Isnin bersama pelajar hari ini. Mungkin impak penulisan Dr. Muhammad Ali Hasyimi di ruang muqaddimah bukunya yang berjudul “ Keperibadian Seorang Muslim Dari Al-Quran dan As-Sunnah” yang masih segar dan membekas pada kotak pemikiran dan jantung hati saya.

2. Antara perkara yang melatari tulisannya serta isu yang cuba diangkat dan diketengahkan beliau dalam lewat karangannya itu, adalah mengenai kebimbangan dan kekecewaannya menyaksikan semakin tersirnanya peribadi-peribadi muslim yang boleh dicontohi umat dewasa ini. Iaitu peribadi-peribadi yang berupaya menjelmakan penghayatan Islam yang baik dan seimbang dalam segala aspek hidupnya. Baik aqal, fizikal, roh dan emosinya. Segalanya itu akan diberikan fokus, hak dan penekanan yang sewajarnya. Apapun itulah yang sudah sukar diketemukan di zaman moden ini.

3. Kalau diizinkan kepada kita bertemu dengan individu yang sedemikian sifatnya, maka bersyukurlah kepada Allah kerana itupun sebahagian daripada kurniaan nikmatnya kepada kita. Nikmat yang membolehkan kita melihat dan bertemu dengan orang-orang soleh yang sebenarnya. Kerana muslim yang memiliki pakej keseimbangan bersifat kulli (menyeluruh) pada dirinya seperti kuat imannya, bijak aqalnya, bersih dan kemas penampilannya, sihat tubuh badannya, elok ibadahnya, mulia akhlaqnya, tinggi adabnya serta kental jiwa jihad dan pengorbanannya, sangat sukar untuk dijumpai lagi. Barangkali inilah pakej KESEIMBANGAN yang didambakan pada setiap muslim itu oleh Dr. Muhammad Ali Hashimi. Malah itulah sebenarnya makna pada sebuah KEJAYAAN pada diri setiap insan. Kejayaan mewujudkan keseimbangan segala elemen dalam dirinya. Oleh itu, semakin kita menghampiri kesempurnaan keseimbangan itu, semakin tinggilah tahap atau nilai kejayaan sebenar yang dicapainya.

4. Justeru saya amat terdorong untuk berusaha memahamkan anak-anak pelajar saya kali ini akan makna KESEIMBANGAN itu. Tetapi mesej besar itu tentunya perlu diadaptasi agar lebih mudah untuk difahami, sesuai dengan tahap mereka. Mesej mudah untuk mereka fahami dan ingat adalah ‘HIDUP KITA MESTILAH SEIMBANG’. Maknanya segala unsur pada diri manusia seperti aqal, jasad, roh dan emosi, semuanya mesti diberikan penekanan, hak dan ‘makanan’ sewajarnya. Jangan ada mana-mana bahagian yang dibiarkan atau dicacatkan tanpa makanannya. Makanan berbentuk ilmu pada aqalnya, makanan yang halal dan toyyib (baik) pada jasadnya, makanan berbentuk amal-amal soleh pada rohnya, makanan berbentuk redha, sabar, tenang, qanaah pada emosinya. Supaya jangan ada lagi dalam kehidupan ini nantinya, manusia yang bijak tetapi jahat. Jangan ada lagi yang ‘OK’ ibadahnya tapi ‘KO’ aqalnya. Jangan ada lagi yang nampak perkasa pada tubuhnya tapi terseksa pula jiwa dan imannya. Jangan ada lagi yang nampak beres hubungannya dengan Allah, tetapi kasar dan biadap sesama manusia.


5. Biarpun ada sebahagian pelajar nampak ternganga dan terkebil-kebil, sekurangnya-kurangnya aqal mereka diasak dan dicabar kali ini iaitu untuk BERFIKIR. Berfikir untuk kemuliaan diri dan Islam. Acapkali juga saya mengingatkan mereka serta rakan-rakan guru yang ada bahawa kalaupun tidak Islam dimuliakan kerana kita, janganlah pula Islam dihina kerana kita.

“Berikanlah kami akan bimbingan dan hidayahMu Ya Rabb!!..........AMIN.”

Wednesday, July 7, 2010

MENILAI KONTRAK HIDUP


Salam perjuangan.

1. Mutakhir ini saya sudah beberapa kali berkesempatan menontoni siri-siri Rancangan Halaqah Sentuhan Qalbu (TV9). Saya turut berpandangan bahawa ianya adalah antara contoh rancangan yang baik untuk ditontoni oleh semua lapisan masyarakat khususnya masyarakat Islam di Malaysia. Penampilan dan pengisian sebeginilah yang sebenarnya dinantikan , ditagihkan serta didambakan oleh pencari dan pencinta kebenaran selama ini. Jiwa seringkali rasa terkesan, terbangun dan tersedar setiap kali menontoninya. Terasa diri benar-benar dibantu untuk mampu memahami makna diri dan erti kontrak (keterikatan) pada sebuah kehidupan yang sebenar.

2. Ingatlah bahawa antara terma kontrak (keterikatan) ini adalah pertanggungjawaban kita sebagai khalifah Allah di mukabumi ini (iaitu menjadi duta untuk menyampaikan Islam kepada umat manusia, menegakkan hukum-hukum Allah dan mentadbir dunia dengannya). Justeru terlintas di fikiran saya, alangkah baiknya kalau kesedaran membangunkan modal insan sebegini, diusahakan secara berterusan serta menjadi ‘goal priority’ (target utama) bagi setiap pemimpin negara yang ada. Sebab itupun adalah sebahagian makna dan terma yang perlu dipenuhi pada kontrak kehidupan kita di dunia. Tentu sahaja akan bahagia rakyat jelata di bawah lembayung kekuasaannya, kerana segala aspek pembangunan insan sentiasa dijaga dan terarah. Baik fizikialnya, mentalnya dan rohaninya. Tenanglah nanti hidup rakyatnya , lantaran segala elemen dan keperluan yang bersangkutan pada insan tidak lagi akan terbiar dan dibiarkan. Malah jauh lebih mendasar apabila iman rakyatnya tidak lagi tandus kerana sentiasa disirami dengan siraman iman dan dibajai dengan bimbingan agama oleh pemimpin negara. Namun masihkah ada asa pada pemimpin negara yang ada pada hari ini?. Atau bermimpikah kita di siang hari?.

3. Barangkali inilah juga mesej besar buat pengamal media yang ada. Biar selepas ini akan meneguh keazaman kita untuk melihat segala kebaikkan serta kebahagiaan ditimba sebanyakkan melalui kita dan media kita. Jadikanlah diri kita dan media kita sebagai wadah islahulkhair (agen pembaikan) itu. Ingatlah sabdaan Rasullullah bahawa sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat pada manusia lainnya. Jangan pula sebaliknya. Kerana nantinya rakyat yang akhirnya merana dan sengsara. Tidak sekadar di dunia sahaja malah berpanjangan pula di akhirat.

4. Justeru inilah cabaran besar pada orang media sebenarnya. Sekiranya kita berjaya membimbing rakyat jelata menjadi baik melalui media, bermakna berjayalah saudara berperanan sebagai khalifah Allah di bidang saudara. Kalau saudara gagal memanfaatkan ruang yang ada, maka gagallah saudara untuk berperanan sebaiknya sebagai khalifahNya.Fahamlah kita bahawa rupanya masih banyak lagi terma dalam kontrak kehidupan antara kita dengan Allah, yang gagal difahami, dihayati malah dilanggari setiap masa. Maka bersegeralah kita berdampingan dengan majlis ilmu dan para alim ulama agar kontrak antara kita dengan Allah benar-benar difahami dan dipelihara. Akhirnya akan terpelihara jugalah kita dan ahli keluarga kita dari bakaran api neraka Allah. AMIN!!

Monday, June 28, 2010

OKU DALAM ORGANISASI


SALAM PERJUANGAN.

1. Ada banyak perkongsian menarik semasa mengikuti Bengkel Kejurulatihan Pilihanraya baru-baru ini. Antaranya pandangan tokoh ulama muda yang versatil penampilannya iaitu Ustaz Nasarudin Tantawi , yang juga Ketua Dewan Pemuda PAS Pusat. Katanya antara kekangan yang merencatkan kelincinan gerak kerja PAS selama ini adalah masalah kurangnya tenaga yang mahu dan mampu memberikan masa, tenaga dan buah fikiran bagi mengerakkan parti.

2. Ini bukannya pendedahan bersifat rahsia pun. Semua orang tahu. Lagipun masalah ini adalah dianggap biasa bagi mana-mana organisasi. Namun tak ramai yang sanggup dan mahu memikirkan akan jalan keluarnya. Baik pemimpin apatah lagi ahli biasa/orang bawahan. Moga kita dipelihara Allah dari petaka sindrom kelesuan berfikir atau fenomena ‘pengangguran otak’ yang membahayakan ini.

3. Maknanya orang yang bersedia dan berupaya untuk bekerja serta menyumbang samada masa, tenaga, atau idea kepada PAS tak ramai. Yang ramainya adalah yang tak upaya atau kurang upaya (OKU). Ramai yang penonton dari menjadi pemainnya. Buktinya, jawapan ‘ana tak mampu ’, ‘ana tak upaya’, ‘ana tak bersedia ’. ‘ana tak mahu’ atau yang sewaktu dengannya, adalah ratib biasa yang sering kali diucapkan sebaik diminta untuk memikul sesuatu tugas yang diamanahkan. Mungkin sebahagiannya cuba bersifat tawaduk. Tapi sebahagiannya ada juga yang benar akuannya. Memang sungguh-sungguh atau betul-betul tak upaya atau kurang upaya. Ikhlas sekali para pejuang ini. Jujur mengakui realiti diri.

4. Apapun hanya OKU inilah yang ada dan bersedia menerima arahan.Walhasilnya impak tugas yang dilaksanakan hanya sekadarnya sahajalah. Mungkin acapkali jauh dari KPI yang disasarkan. Oleh itu kepada siapa mahu dipersalahkan?.......

5. Saya boleh bersetuju dengan pandangan sahabat saya yang juga bekas setiausaha perhubungan PAS negeri, dalam perbualan tempoh hari. Ujarnya bukannya payah sangat untuk hidupkan atau aktifkan cawangan PAS yang ada. Langkah duluannya, sediakan orang yang sanggup berikan MASA untuk kerja-kerja parti ini. Kalau tahap menyediakan ‘man power’ inipun terasa sukar. Jawapnya akan sukarlah jalannya untuk cawangan itu untuk aktif berperanan. Namun kalau ada ‘man powernya’, apa sahaja elemen yang wajib ada pada sebuah cawangan yang aktif, akan mudah sahaja dibentuk dan diwujudkan nanti. Tak kiralah samada idea, aktiviti, skil mengurus, jentera, strategi dan sebagainya.


6. Jadi isu primernya di sini, tak ramai yang bersedia memberikan MASAnya untuk perjuangan Islam ini. Apakah sibuk benarkah kita selama ini?, atau kita sengaja memilih untuk tidak mahu disibukkan?. Yakni memilih untuk hidup dalam ‘zon selesa’ iaitu diluar wilayah keletihan dalam memikirkan permasalahan umat. Apakah kita masih ingat bahawa sesaat masa yang dihabiskan untuk kerja-kerja Islam ini lebih tinggi nilaiannya di sisi Allah dari dunia dan segala isinya?. Bukankah Rasullullah juga pernah mengingatkan bahawa dunia ini adalah tempat kita berladang dan segala hasil tuaiannya akan kita nikmati di akhirat nanti?. Tidak gusarkah kita kerana nantinya kita akan ditanya tentang umur dan masa kita di dunia ini, bagaimana kita menguruskannya ?...... JUSTERU, AYOH!, BANGKITLAH WAHAI DIRI UNTUK BERBAKTI DAN MENGABDI DIRI KEPADA AGAMAMU (ISLAM). LEDAKKAN SEGALA KERAGUAN DI DALAM DIRIMU DEMI SEBUAH PERJUANGAN MENEGAKKAN ISLAM…….ALLAHUAKBAR!!!

Sunday, June 27, 2010

HIDUP LUAR BIASA


SALAM UKHUWWAH

1. Minggu lalu, ditemani beberapa orang teman, saya berkesempatan mengikuti Bengkel Hidup Luar biasa, bimbingan Dr Azizan Osman , yang diadakan di Alor Setar. Belum pernah saya mengikuti sebarang program di bawah kendalian beliau sebelum ini. Penampilannya beberapa minit dalam rancangan Nasi Lemak Kopi O, TV 9, sebelum ini, telah memberikan kesan pada diri serta mendorong minat saya bagi mengikuti program yang dianjurkan beliau kali ini. Pakar motivasilah katakan, tentu sahaja tutur bicaranya menyakinkan dan seni mempengaruhinya cukup hebat.

2. Mesej utama yang hendak disampaikan dalam bengkel itu adalah bermaudukkan HIDUP LUAR BIASA. Barangkali kali bagi seorang tokoh agama, bicaranya sudah dapat dijangka. Topik “Hidup Luarbiasa” itu akan dikupas dari aspek keunggulan aqidah, ketinggian ilmu, kehebatan berhujah, kemurniaan akhlaq Islam, kesungguhan berjihad, kehebatan beribadah dan selainnya. Qudwahnya pastinyalah adalah pada diri Rasullullah dan generasi sahabat baginda (generasi Al-Quran yang unik).

3. Fikir saya, apa pula sisi yang mahu disentuh oleh Dr Azizan Osman kali ini agar sentuhannya punya kelainan. Seperti yang dijangkakan perkongsiannya memang biasa-biasa sahaja. Banyak berkisar tentang niat dan doa, tentang kepentingan ilmu, tentang kemestian membina impian (goal setting), tentang keyakinan kepada pertolongan Allah, tentang pentingnya ada mentor yang berjaya (qudwah hasanah), tentang keperluan mempunyai sistem untuk berjaya (marketing and networking), dan memiliki kemahuan untuk segera bertindak (effective action). Katanya inilah modal besar untuk melakar kejayaan. Namun katanya lagi dari tips yang biasa-biasa inilah yang mengubah hidupnya menjadi luar biasa (ilmu dan kekayaannya) pada hari ini. (Doa saya semoga hidup beliau luar biasa juga kemuliannya di sisi Allah. )

4. Jelaslah , rupanya yang akan menjadikan hidup kita luar biasa kejayaannya adalah usaha dan tindakan kita untuk berjaya. Benarlah bak kata bijak pandai, kejayaan yang luar biasa itu dicipta oleh orang biasa yang berusaha secara luar biasa (work hard and work smart).

5. Bagi saya walaupun majoriti yang hadir dalam bengkel itu, akan menggunakan tips dari Dr Azizan Osman itu untuk menjana kekayaan harta, berjaya dalam perniagaan yang diceburi, atau keluar dari lingkaran hutang yang melemaskan, namun kalau tips yang sama diaplikasikan dalam gerakerja dakwah dan politik Islam, malah apa jua bidang sekalipun, kejayaan hebat dan luarbiasa akan juga tercipta. Justeru tepuk dada tanyalah iman. Hidup luar biasa yang bagaimanakah yang diinginkan?..........

Wednesday, June 2, 2010

APUNGAN DARI MISI FLOTILA PALESTINA


SALAM JIHAD.

1. Hanya jiwa sekejam Yahudi zionis sahaja yang boleh mengiyakan dan membenarkan tindakan komando tentera laut Israel ke atas delegasi misi flotila Palestine baru-baru ini.Khabarnya, tentera Israel dengan sengaja telah membuat membuat provokosi awal serta mencetuskan suasana panik, dengan melepaskan tembakan ke arah aktivis flotila Palestine yang berada di dalam kapal Mavi Marvara. Tindakan provokasi itu akhirnya telah mencetuskan reaksi spontan dari para aktiviis bagi mempertahankan diri masing-masing. Ini termasuklah tindakan mereka memukul tentera Israel dengan kayu dan belantan. Namun itulah yang dinantikan oleh tentera Israel bagi ‘menghalalkan’ hamburan peluru hidup berikutnya. Akibatnya sekurang-kurangnya 19 orang aktivis terbunuh/syahid, manakala lebih 60 orang mengalami kecederaan parah.


2. Majoriti umat dan negara di seluruh dunia terkejut dan marah dengan tindakan ganas tentera Israel itu. Demonstrasi menzahirkan api kemarahan berlaku di mana-mana. Terutamanya di negara-negara umat Islam. Nampak jelas kemarahan rakyatnya. Namun pemimpin negaranya?. Tak jelas dan ketara amarahnya. Masih mahu berlembut, dan berlapik dalam kata-kata. Ketara sangat kegerunan dalam diri pemimpin boneka ini. Kemuliaan apakah sebenarnya yang mereka cari?. Ketika Islam dan umatnya diinjak sebegini pun, masih bertagak untuk bingkas membela?. Justeru hairankah kita kalau isyarat kemarahan umat Islam hatta dunia itu gagal membekas kepada negara haram Israel itu.


3. Namun doa kita, semoga tindakan menzahirkan amarah dari negara dan masyarakat seluruh dunia atas isu ini, akan menjadi batu loncatan buat solidariti umat dunia seterusnya.Apatah lagi isu Palestine adalah isu yang merentas sempadan agama, negara dan bangsa. Biar mereka bingkas mempertahankan keadilan, hak dan keamanan di mana-mana inci dunia. Biar mereka ada keberanian dan kesediaan untuk memberikan ‘didikan’ kepada negara haram Israel, yang kejam dan ganas itu. Kerana tidak mustahil nantinya, negara lain juga akan seperti Palestin. Justeru negara haram Israel itu wajar menerima siri-siri tindakan atau hukuman yang membekas daripada negara dan masyarakat dunia. Biar negara haram itu pula merasai betapa peritnya mengalami pemboikotan produk, penamatan hubungan diplomatic, tindakan ketenteraan, sekatan ekonomi dan sebagainya. Tapi bilakah itu terjadi?, kalau masih banyak negara yang masih menikus dan tidak punya keberanian. Sekurang-kurangnya milikilah keberanian seperti Turki. Berani membuka jalan untuk menyalurkan bantuan kepada rakyat Palestine.


4. Misi bantuan kemanusiaan flotilla palestina, telah mengapungkan beberapa perkara untuk dilihat. Lihatlah akan kebiadapan Israel melakukan apa saja walaupun melanggar undang-undang antarabangsa dan hak asasi manusia. Lihatlah pula betapa menikusnya pemimpin-peminpin dunia untuk bersuara bagi mengutuk tindakan ganas Israel itu. Lihatlah dimanakah pembelaan sewajarnya daripada pemimpin-peminpin negara umat Islam. Lihatlah akan kesungguhan Israel untuk mendera dan menzalimi rakyat Palestine, hinggakan bantuan berbentuk, makanan, ubat-ubatan dan bahan binaan disekat dan dihalang. Lihatlah betapa lemahnya kesatuan negara dan umat Islam berbanding kesatuan kuffar….lihatlah dengan penuh keinsafan dan keimanan untuk kita mengorak langkah perjuangan seterusnya……

Monday, May 24, 2010

ISU JUDI BOLA: BERJERUBUKAH FIKRAH KITA?


SALAM JIHAD

1. Akhbar Sinar Harian pada tiga hari yang lalu telah menyiarkan reaksi terbaru Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyidin Yasin, berkaitan isu lesen judi bola yang diluluskan oleh pihak kerajaan. Kata beliau, kerajaan sedang mempertimbangkan isu berkenaan (untuk meneruskan ataupun tidak pemberian lesen judi bola) dan sedang melihat reaksi rakyat (samada majoriti rakyat bersetuju atau membantah) terhadap keputusan dan tindakan kerajaan itu.

2. Pada hemat saya, situasi kini bukan sahaja memberi peluang kepada kerajaan untuk menilai ‘mood’ dan reaksi rakyat, malah rakyat juga turut berpeluang untuk menilai tahap kecelikkan agama, tahap kefahaman Islam serta tahap kemahuan politik (political will) setiap pimpinan negara ketika ini.Celikkah mereka dengan ajaran dan tuntutan Islam?. Fahamkah mereka akan kewajiban yang mesti ditunaikan sebagai pemimpin sesebuah negara?. Adakah wujud keinginan dan kesungguhan politik dalam diri mereka bagi mendaulatkan Islam di dalam negara Malaysia yang tercinta ini?.

3. Sepatutnya dalam isu judi ini, pemimpin negara lebih mudahlah untuk memahami akan keperluannya, mahu di’halalkan’judi ataupun tidak.Sewajarnya mereka lebih arif, akan penolakkannya di sisi agama dan rakyat jelata. Kalau sekadar bersandarkan 2 hujah ini pun sudah cukup memadai untuk membantu:

Pertama: Judi adalah perkara yang diharamkan secara qat’ie (jelas) di dalam Islam.

Kedua: Tidak ada suatu agama dan bangsa pun di dunia ini yang mengiktiraf judi sebagai amalan dan budaya yang baik dan bermanfaat kepada manusia.


4. Baik apapun agama dan bangsanya, semuanya tidak boleh menerima budaya judi ini. Tidak mahu dan tidak rela dikaitkan budaya dan agama mereka, dengan budaya buruk ini. Budaya yang kemudiannya meneteskan pula rangkaian budaya-budaya negatif yang lain. Budaya samseng (menekan, menipu, memeras ugut,membunuh), budaya mencuri, budaya suka meminjam, sikap malas bekerja, sikap bergantung nasib tanpa berusaha dan sebagainya. Apabila budaya-budaya negatif berakar umbi pastinya akan rosaklah pula sistem nilai dalam kehidupan bermasyarakat. Aqal manusia pun turut di ‘mandom’kan dek judi ini. Budaya berfikir umat akan bertambah gersang kerana judi menyediakan ‘jalan pintas untuk berjaya’. Tak perlu lagi memerah otak dan berusaha keras untuk berjaya.

5. Kriteria seorang pemimpin yang baik, sepatutnya lebih lekas faham dan cepat bertindak untuk menyelematkan rakyatnya daripada terjurumus dalam sebarang kerosakan dan kehancuran. Sentiasa merancang dan bekerja untuk selamatkan rakyat bukannya menghancurkan rakyat. Barulah ada izzah dan karisme dalam pimpinannya. Agama pula dijadikan rujukan serta neraca pertimbangan utama untuk menilai sesuatu perkara, Justeru, seseorang peminpin mestilah celik aqalnya agar tahu antara baik atau buruk, halal atau haram, ma’ruf atau mungkar, untung atau rugi, boros atau jimat, utama atau rantingan , dahulu atau kemudian, baik atau jahat, dan sebagainya. Barulah terserlah upaya dan daya kepimpinannya.


6. Dalam isu lesen judi bola ini, sepatutnya seorang pemimpin tidak perlu melihat reaksi rakyat terlebih dahulu. Yang perlu ditunggu bukannya reaksi rakyat tetapi reaksi agama (Islam) pada aspek hukumnya. Yang diharamkan agama, difatwakan haram. Yang dihalalkan agama, dikatakan halal. Bukan sebaliknya. Kalau beginilah kejerubuan fikrah yang ada pada hari ini, tak bimbangkah kita pada nasib anak cucu yang mendatang….SELAMATKAH AQIDAH, AKHLAQ DAN FIKRAH MEREKA??.

7. Jumpa nanti di demontrasi anti judi bola di Masjid Putra, Kangar nanti(28 Mei 2010). Biar kali ini isyarat dan kemahuan rakyat difahami oleh pemimpin negara yang ada. Nyatakan sokongan saudara, katakan tidak pada JUDI!!

Thursday, May 20, 2010

MENJIWAI KEKUATAN YANG TERPINGGIR


SALAM JIHAD
1. Muktamar Dewan Ulama PAS Negeri Perlis kali ke 33 baru sahaja selesai seminggu yang lalu (15 Mei 2010). Antara rumusan pokoknya, ramai yang meletakkan harapan kepada ulama (khususnya ulama-ulama dalam PAS) bagi memimpin ummah ini. Biar selamat hidup kita di dunia dan akhirat. Justeru, di atas pundak para ulamalah akan tergalasnya satu amanah yang sangat besar. Amanah meneruskan perjuangan para nabi dan para rasul. Amanah membimbing ummah ke jalan kebenaran. Amanah memastikan kelangsungan kepimpinan ulama di masa hadapan. Amanah membina fikrah ulama (fikrah syarie) kepada setiap anggota masyarakat. Amanah mendaulatkan sebuah daulah Islamiyyah dan sederetan amanah-amanah yang lainnya lagi ….Nyata sekali, kesemuanya itu mengundang rasa gerun dan bimbang yang berlapis di hati setiap ulama mukhlisin pada hari ini. Takut tak terpikul akan amanah itu. Takut tak tergalas akan beban tugas yang besar dan mencabar itu. Malah lebih jauh mengusarkan, takut tak terjawab akan pertanggungjawaban itu di Yaumul Mahsyar nanti…………UNSURNA YA ALLAH!!!



2. Apapun muktamar kali ini ada juga keunikkannya. Antara uniknya itu, muktamar kali ini telah dirasmikan oleh AJK Dewan Ulama PAS Pusat merangkap Timbalan Ketua Dewan Ulama PAS Pahang, iaitu Ustaz Mokhtar Senik. Beliau adalah antara pimpinan PAS yang saya kagumi satu ketika dulu. (sekarang pun masih begitu, masih segah kagumnya). Banyak juga buku dan bahan penulisannya yang saya jengah dan susuri. Gayanya berceramah pun saya minati. Ceramahnya jelas, bersahaja dan mudah difahami. Hujahnya kemas dan bernas. Terjalin cantik antara mantik dan dalil syarienya. Serak lemak suaranya pula, sudah cukup untuk meruntun setiap audien memberi fokus kepada ucapannya hingga ke akhir. Cuma kali ini penampilannya nampak punya kelainannya. Tubuhnya yang agak ‘montel’ dulunya , kini kelihatan agak menyusut. Tapi saya cukup yakin semangatnya sentiasa membara seperti dulu. Atau mungkin telah pun menyala sejak dulu, kini dan selamanya. Almaklumlah Ustaz Mokhtar Senik agak lama juga ‘berpesantren’ serta di’ tarbiyyah’ di Kem Tahanan ISA, Kemunting beberapa tahun yang lalu (lebih kurang 3 ½ tahun lamanya).


3. Ucapan Ustaz Mokhtar Senik kali ini juga membekas pada hati dan fikiran saya. Ucapannya mengingatkan para muktamirin, tentang sendi-sendi kekuatan tradisi yang dimiliki oleh PAS selama ini. Kekuatan yang sepatutnya dan semestinya dimiliki oleh para ahli dan pimpinannya. Ironisnya, sendi-sendi kekuatan itu pula yang sering dilupakan. Jarang sangat yang mahu memperkatakannya. Apatah lagi hendak dijadikan mauduk aula (fokus utama) perbincangan oleh kebanyakkan para amilin PAS mutakhir ini. Seperti ada rasa malu-malu, kelu lidah dan tiada energi untuk menyebutnya. Mungkin takut terkena pada batang tubuh sendiri.

4. Namun inilah aspek kekuatan yang menjadi asset sebenar kepada PAS sebagai sebuah gerakan Islam sandaran umat. Malahan secara hakikatnya, sampai bila-bila pun musuh tidak akan mampu memilikinya dan tiada upaya menandingi kita dalam aspek-aspek itu. Inilah kekuatan-kekuatan itu:

-Kekuatan hujah (ilmu yang bersandarkan dalil yang benar)
- kekuatan akhlaq
- Kekuatan kerohanian (aqidah dan ibadah)
- Kekuatan Ukhuwwah
- Kekuatan Jihad dan pengorbanan

5. Lantas usaha mengilap secara serius kesemua kekuatan-kekuatan itu akan kita lakukan. Inilah tekad dan asa kita. Biar kita berbeza dengan musuh. Biar akhirnya yang dikejar akan dapat (kuasa politik) dan yang dikendung tak berciciran (kekuatan peribadi sebenar).
SELAMAT BERJUANG……….SIIRU ‘ALA BARAKATILLAH.

Wednesday, May 19, 2010

TERSERLAHNYA KASIH SAYANG

SALAM UKHHUWWAH


1. Dalam perjalanan menghantar kereta ke bengkel pagi ini, di tepi jalanraya ternampak kelibat 2 ekor burung gembala kerbau yang sedang mematuk-matuk dan menguis-guis tubuh rakannya yang seekor lagi. Namun kondisi rakannya yang dipatuk itu berbeza kali ini. Tubuhnya kini sedang terbaring di tepi jalanraya. Malahan patukan dan kuisan 2 lagi rakan-rakannya itu pun juga tampak berbeza. Tidak seghairah dan sekasar seperti kebiasaan. Seolahnya saya yang dapat merasai seperti ada naluri dalaman yang mengiringi kuisannya. Mungkin itulah yang dikatakan naluri kasih sayang anugerah Allah pada seekor burung. Subhanallah…..

2. Langsung saya tergerak untuk memperlahankan kereta. Terasa untuk mahu menyusuri selanjutnya perasaan halus yang dianugerahkan Allah pada burung ini. Perasaan saya memang tersentuh apabila menyaksikan perlakuan 2 rakan burung yang masih hidup itu. Seperti sukar untuk mereka menerima bahawa rakan mereka telahpun mati. Bukankah baru sebentar tadi mereka terbang, bermain dan mencari makan bersama?. Tapi kini mereka terpaksa berpisah…....YA RABBI!, Rupanya masih ada nilai kasih sayang pada haiwan sekerdil burung ini. Lantas manusia penghuni bumi ini, bagaimana halnya?. Masihkah memiliki kekayaan jiwa seperti burung ini?. Masih punyakah perasaan kasih sayang seperti itu?.

3. Kalau masih ada kasih sayang itu pada diri manusia, sewajarnya sifatnya lebih merata. Bukan sahaja kasih sayang itu perlu dijelmakan sesama manusia, malah ianya perlu dikongsi sesama makhluk yang lain, tumbuhan dan juga haiwan. Malahan yang lebih prioritasnya adalah kasih sayang kita kepada ALLAH (Tuhan sekalian alam). Justeru Allahlah yang mengurniakan kita pelbagai nikmat dan kelebihan.


4. Barangkali anda akan bersetuju, kalau dikatakan walaupun naluri kasih sayang ini nampaknya ‘simple’ namun impaknya cukup besar dalam kehidupan manusia. Tanpanya akan miskinlah jiwa kita. Akhirnya kemiskinan jiwa yang makin meraja itu memungkinkan manusia bertelagah, berhasad dengki, hilang rasa hormat menghormati, dendam kesumat, kurang meraikan, bersikap kasar, susah bertolak ansur, kurang membantu dan sebagainya.

5. Mungkinkah apabila menyerlah dan terserlah kasih sayang dalam kehidupan, tidak akan ada lagi berita-berita yang mengelisahkan dan mengoncang jiwa keimanan kita di dada akhbar?. Baik berita pembunuhan, rompakan, peras ugut, ditahan tanpa bicara, didera, dibogel ketika tahanan, dirampas dan dinafikan hak, khianat, pecah amanah rakyat atau lainnya. Sebabnya kini manusianya lebih disayangi, dihormati, dan dimuliakan selayaknya. Pastinya hidup akan lebih aman kerana penghayatan terhadap elemen kasih-sayang ini sudah terbina dengan sempurna. BERKASIH SAYANGLAH KITA KERANA ALLAH!!

Wednesday, May 5, 2010

BUKAN MILIK KITA

SALAM UKHUWWAH

1. Islam adalah agama yang sempurna dan dipenuhi unsur-unsur kebaikan. Antara nilai murni yang dianjurkan adalah supaya umatnya memiliki amalan dan sikap hormat-menghormati serta saling rai-meraikan antara satu sama lain.


2. Menyedari, tidak ada manusia yang sempurna, maka Islam menganjurkan agar perasaan ini disuburkan. Tanpa ada perkiraan tua-muda, miskin-kaya, alim-jahil, kuli-ketua, sebangsa atau berbeza (bangsa, kulit mahupun agama). Namun manusia hakikatnya masih ada persamaannya. Naluri manusiawinya adalah sama. Sukakan serta mahukan dirinya dihormati dan disantuni sebaiknya.

3. Kita pastinya cukup arif bahawa perasaan saling hormat-menghormati dan saling meraikan, di kalangan anggota masyarakat/jamaah akan melahirkan suasana kerukunan, kasih sayang, bantu-membantu, serta pemedulian yang tinggi di dalam masyarakat/jamaah. Seluruh entiti masyarakat/jamaah akan merasai dirinya penting, dihargai dan diperlukan. Siapapun dirinya di tengah masyarakat/jamaah, kewujudan dan sumbangannya amat terasa.



4. Kita tentunya belajar dari kata-kata ahli hikmah: “Belajarlah daripada rumput. Walaupun dirinya tidak memiliki bunga yang cantik, serta bau yang harum, namun dirinya tetap penting dan berperanan dalam kehidupan. Malah adakalanya peranannya cukup besar dalam situasi yang tertentu.”



5. Lihatlah sahaja pada cerun-cerun bukit yang diteres di sepanjang lebuhraya. Tidak ada tumbuhan sehebat rumput yang mampu untuk mencengkam butiran tanah dicerunnya, agar tanah tetap kukuh dan tidak menggelongsor ke bawah. Namun rumputlah yang menyerlah hebatnya. Keberadaannya berupaya untuk menstabilkan kedudukan tanah, serta mengelakkan berlakunya hakisan dan runtuhan tanah. Inilah realitinya. Biarpun tak ramai yang menyedari kelebihan rumput, tapi yang pastinya kewujudannya jauh lebih penting daripada tumbuhan berbunga wangi yang lain.

6. Fikirkanlah kerana ini adalah sebahagian daripada ayat-ayat manzurah (sign of the creation) yang dipaparkan melalui penciptaan dan kejadian alam. Seni didikan Allah, buat memperkukuh jiwa keimanan serta membuktikan kebesaran tuhan. Apa yang penting manusia mesti mengambil pengajaran daripadanya. Supaya jangan ada di kalangan kita menjadi sombong, kagum atau megah diri kerana kelebihan yang ada. Dan jangan ada pula di kalangan kita yang tidak pandai meraikan kewujudan dan kelebihan orang lain, apatah lagi sesama teman seperjuangan.

7. Justeru ingatkanlah diri selalu, “biar banyak mana pun kelebihan kita, sehebat mana pun diri kita, sebesar mana pun sumbangan dan jasa kita, selincah mana pun kerajinan dan keaktifan kita, atau setinggi mana pun jawatan dan amanah yang dipikul oleh kita, kita tidak wajar dan tidak layak untuk merasa megah dan hebat, apatah lagi untuk menghina, memperlekeh dan merendahkan orang lain. Kita perlu belajar iaitu belajarlah meraikan orang lain”………………………….. Kerana bak kata lirik nasyid Rabbani, ” BUKAN MILIK KITA, TIDAK ADA MILIK KITA, SEMUA YANG ADA, ALLAH YANG PUNYA….”

Monday, May 3, 2010

PEMBURU AL-HIKMAH


SALAM PERJUANGAN.

1. Hari ni saya tergerak untuk berkongsi rasa tak berpuas hati segelintir manusia. Antara rasa yang bergetar di dalam diri mereka:

SATU

“ Tak syarie sepenuhnya pun filem tu!. Kenapa pula ustaz-ustaz yang anjurkan tayangannya?. Apa istimewanya filem tu, sedangkan ada seorang pelakonnya yang tak tutup aurat?. Dunia memang di akhir zaman, ulama pun menyokong mungkar”,

Keluhan ini adalah keluhan segelintir kecil penonton filem KCB (Ketika Cinta Bertasbih 1 & 2) yang dilancarkan oleh teman-teman AJK Dewan Ulama PAS Perlis baru-baru ni.

Cuma tanya saya sendirian: Bagaimana pula dengan berpuluh lagi pelakon KCB yang bertudung?. Bagaimana pula jalan penceritaan dan dialog-dialognya yang mendidik umat tentang agamanya?. Nilaian saya… KCB cukup baik malah jika ada lagi filem yang lebih baik, kami pasti akan lebih menyokongnya.

DUA

a. Ketika sedang bersarapan di warong kopi As-Saggoff, saya terbaca satu risalah. Antara yang disentuh adalah …….


“cara mudah untuk kenali golongan yang diredhai kaum Yahudi, dan Nasrani adalah golongan ini menyokong sistem ciptaan Yahudi-Kristian, seperti sistem demokrasi berpelembagaan, dan sistem ekonomi kaitalis. Sementara gerakan Islam yang menerima sistem demokrasi ini mesti ditolak kerana mereka telah mengimani sistem tersebut, dan bermaksud mereka telah diredhai oleh Yahudi dan Nasrani. “-

Ini adalah antara inti kandungan dari risalah mingguan terbaru Hizbur Tahrir untuk menolak wasilah PAS menyertai plihanraya di Malaysia.

Cuma tanya saya sendirian: Rugikah Islam apabila gerakan Islam PAS terlibat dalam pilihanraya?. Rugikah Islam apabila Tok guru memanfaatkan kedudukannya sebagai MB di Kelantan, contohnya (iaitu hasil kemenangan dalam pilihanraya melalui sistem demokrasi), untuk haramkan arak, untuk menghalang pergaulan bebas, untuk mendidik rakyat bersolat, dan bermacam lagi amar maaruf nahi mungkar yang dilaksanakan.

2. Mungkinkah keluhan ini mengambarkan kebiasaan sikap manusia… yang sering menghijab segunung kebaikan, hanya kerana sekelumit kesalahan/keburukan. Justeru adilkah kita untuk menolak segala kebaikkan, hanya kerana satu keburukan?. Rasionalkah kita untuk menutup segala ruang dan peluang (untuk berdakwah secara kreatif) demi memenangkan Islam?. Dan bijakkah kita sekiranya enggan memanfaatkan kelemahan musuh (walaupun melalui sistem kufur) yang akhirnya bakal menonjolkan segala kebaikan. kelebihan dan kehebatan Islam.



3. Pastinya pesanan Rasulluah tidak akan kita lupa bahawa “Hikmah itu adalah barang yang hilang dari orang-orang mukmin. Maka kutiplah ia di mana sahaja kamu menjumpainya” (mafhum hadis).. ……

4. Semoga Allah membantu kita menjadi pemburu segala kebaikkan (hikmah) itu…..AMEEN.

Thursday, April 29, 2010

ISTERIKU BERCERITA LAGI........

SALAM PERJUANGAN.

1. Kelmarin, sebaik pulang dari kerja, jam 3 petang, seperti biasa saya terus berkhidmat diri, sebelum berehat. Lazimnya masa santai dan istirehat begini, saya memilih untuk ditemani oleh bahan-bahan bacaan ringan dan santai sifatnya. Mungkin aura sambutan Hari Buku Sedunia (23 April) dan Perlis’s Books Fair 2010 (24 April) yang lalu, masih terasa ‘fresh’ buat diri. Justeru azamnya selepas ini, biarlah masa dimanfaatkan sebaiknya untuk membaca dan terus membaca.



2. Uniknya petang ini, tak semena-mena isteri pun berminat untuk berkongsi cerita. Jarang sekali mahu dikongsi cerita petang-petang sebegini. Biasanya isteri akan sibuk melayan kerenah anak-anaknya yang seramai 6 orang tu. Tapi katanya ada cerita menarik dan sangat relevan untuk dikongsikan. Cerita yang ada kaitan dengan saya dan para suami yang lain. Tentu ‘signal’ awal isteri ini , membuatkan saya teruja untuk menyusuri dengan penuh minat akan ceritanya….

3. Kisahnya kali ini tentang kura-kura dan tupai. Kedua-duanya hidup bersahabat di dalam hutan. Persahabatan kedua-duanya terjalin apabila si tupai sering membantu mengugurkan buah-buahan dari pokok-pokok berhampiran sungai untuk dimakan oleh si kura-kura. Sejak itulah kura-kura dan tupai merasai nikmatnya persahabataan (ukhuwwah) yang terjalin. Hampir selalu mereka bersama dan di mana sahaja. Ketika makan, bermain, berbual, berbincang, bergurau senda atau apa saja aktiviti, mereka tak pernah lekang, ibarat isi dengan kuku.

4. Malangnya persahabatan itu dicemburui oleh isteri kura-kura. Dicemburui kerana banyak masa yang sanggup dihabiskan oleh kura-kura buat sahabat barunya si tupai, berbanding anak dan isterinya. Hinggakan kini, anak-anak dan isteri kura-kura merasai diri mereka makin dilupai, dipinggirkan, dan kurang disayangi. Sudah mula menghakis sikap memahami dan bertoleransi si isteri kura-kura kepada suaminya. Bertambah tragis kerana kura-kura kini dianggap telah melupai tanggungjawabnya yang utama, iaitu tanggungjawab menyantuni anak-anak dan isterinya.

5. Maka bermulalah ‘seni dan pencak politik’ dalam rumahtangga kura-kura. Isterinya mula mengatur strategi. Misinya hanya satu iaitu untuk menawan perhatian suaminya semula.

6. Drama awalnya, si isteri kura-kura berpura-pura jatuh sakit. Keadaan ini sangat membimbangkan kura-kura. Dalam masa ‘sakit’nya itu, si isteri menyatakan pelbagai permintaannya kepada kura-kura. Dari yang biasa hinggalah yang pelik-pelik. Ternyata kura-kura mulai tertekan dengan permintaan isterinya itu. Malah yang menyukarkan kura-kura adalah permintaan isterinya untuk memakan hati tupai. Mengidam ujarnya..


7. Kura-kura menjadi tenggelam punca dengan permintaan isterinya yang tersayang. Sukar sekali mahu mendapatkan hati tupai melainkan dikorbankan sahabatnya selama ini. Dirinya benar-benar dalam dilemma sekarang. Antara 2 hajat. Iisterinyakah atau sahabatnya?. Akhirnya kura-kura nekad untuk memperdaya dan mengorbankan sahabatnya, situpai. Itulah pilihannya yang muktamad.

8. Maka hari yang ditunggu pun tiba, si kura-kura pun menghampiri si tupai dan segera menawarkannya untuk membawa si tupai melancong dan bersiar-siar di sepanjang sungai. Jelas si kura-kura inilah masanya untuk membalas kebaikan si tupai selama ini. Tanpa berfikir panjang dan sebarang prejudis, si tupai pun bersetuju untuk mengikuti kura-kura bersiar-siar di sepanjang sungai. Ketika bersiar-siar itulah, si kura-kura pun menceritakan hal yang sebenarnya kepada si tupai,. Akan masalah isterinya yang mengidamkan hati tupai.

9. Si Tupai lekas membaca maksud yang tersirat. Lantas cepat-cepat si tupai melakonkan kesedihan, tanda bersimpati dengan nasib isteri si kura-kura. Jelas si tupai lagi kepada kura-kura, bahawa dia merasa amat sedih pada hari ini kerana terlupa untuk membawa hatinya bersama-sama. Kalau tidak, bolehlah disedeqahkan kepada isteri kura-kura. Justeru dia memohon kerjasama kura-kura untk menghantarnya pulang ke tebing bagi mengambil hati yang tertinggal itu. Lakonnya menjadi. Kura-kura mempercayai kata-kata si tupai dan bersetuju dengan permintaan itu. Akhirnya selamatlah si tupai kerana kebijakkannya membaca minda si kura-kura. Maka sejak daripada itu, hilanglah kepercayaan dari sebuah persahabatan antara tupai dan kura-kura….TAMAT.

10. Isteri kemudiannya mula membuat beberapa ibrah buat suaminya. Katanya “Antara pengajarannya abang….”

i. Dalam kesibukkan kita bekerja dan berjuang, janganlah diabaikan tanggungjawab kepada anak-anak dan isteri.
ii. Jiwa isteri (perempuan) sangat sensitif dan perlukan kepada perhatian suaminya.
iii. Wujudkan suasana kegembiraan dan keceriaan dalam rumahtangga sebagaimana kita merasa senang, gembira, dan ceria di samping teman-teman.
iv. Berhati-hati dengan seni mempengaruhi wanita, kerana seninya boleh menggangkat dan menjatuhkan seseorang.

“Ya Allah, berilah bimbingan dan kekuatan kepadaku untuk menunaikan amanahMu…!!

Monday, April 26, 2010

MEETING...OH...MEETING


SALAM PERJUANGAN.

1. Program sepanjang minggu ini memang padat. Malah ada hari yang kena hadir sampai empat kali mesyuarat. Pagi dua mesyuarat, petang satu dan malam pula ada lagi satu mesyuarat. Lazimnya pula setiap mesyuarat akan berlangsung dua ke tiga jam. Teringat kata-kata dari seorang teman lama dalam perjuangan PAS ni, “mesyuarat punya mesyuarat, akhirnya rambut tinggal seurat, meeting punya meeting, habis biskut dalam tin”. Kalau musim mesyuarat agong kawasan seperti sekarang ni, tentunya masa yang lebih lama terpaksa dihabiskan. Ada kawasan mesyuaratnya setakat petang, ada pula yang bersambung hingga kelarut malam, baru selesai agendanya. Tentulah meletihkan dan memeningkan….

2. Tapi bagi teman-teman pejuang yang bersikap aktif dan proaktif semasa mesyuarat, walaupun agak letih bermesyuarat, namun dirinya tetap merasa bersemangat, puas, teruja dan terubat. Lantaran fahamnya cukup jelas, iaitu:

i. Bermesyuarat adalah tuntutan agama dan sunnah yang perlu diamalkan.
ii. Mesyuarat adalah antara bentuk kerja yang wajar disempurnakan.
iii. Mesyuarat adalah nadi kejayaan utama kepada setiap aktiviti.
iv. Tanpa mesyuarat sukarlah dijalankan aktiviti, sebaliknya tanpa akiviti/tindakan tidaklah bermakna mesyuarat sama sekali.


3. Dirinya akan merasa puas kerana sebahagian amanah dan tanggungjawab yang diberikan dapat dilunaskan. Kadang-kadang puas bercampur teruja apabila berpeluang mengemukakan pandangan dalam apa saJa isu atau permasalahan. Bukannya hebat sangat pun tapi setidak-tidaknya disinilah medannya (training centre) bagi membiasakan kita berfikir secara bernas, berhikmah, tenang dan matang. Berlatih untuk berfikir secara kritis, kreatif dan di ‘luar kotak’ kebiasaan. Terubatlah sebahagian keletihan kerana memahami betapa banyak ‘formula’ mahupun ilmu, diperolehi dan dikongsi.

4. Mesyuarat juga adalah antara platform mengasah bakat kepimpinan seseorang, agar tinggi mantiknya, tenang perwatakannya, punya kebijakkan dalam tutur bicaranya, berpandangan jauh, berseni dalam menguruskan kepelbagaian pandangan serta berhikmah di dalam menentukan keputusan. Inilah antara ‘skill’ yang perlu ada pada seorang pemimpin yang hebat.

5. Nama-nama besar dan hebat di dalam PAS seperti Prof. Zulkifli Muhamad, Ustaz Abu Bakar Hamzah, Ustaz Fadhil Mohd Noor, Tuan Guru Nik Abdul Aziz, Dato Dr. Harun Din, Tuan Guru Abdul Hadi Awang, Ustaz Hashim Jasin (Perlis) dan ramai lagi, memang diakui memiliki khazanah kehebatan ini dan perlu dicontohi.


6. Oleh itu, bermesyuaratlah walaupun sekejap cuma, kerana dengannya kita perolehi seni menguruskan banyak perkara. Baik sikap, pandangan, emosi, komunikasi, seni memilih dan sebagainya. Kerana setiap kali kita berjaya menguruskan mesyuarat, juga bermakna kita turut berjaya menguruskan manusia… betapa luasnya ilmuMu Ya Allah!….ALLAHUAKBAR!!

Sunday, April 25, 2010

MENGUSAHAKAN KEMULIAAN


Salam Ukhuwwah.

1. Banyak sebab manusia dipandang mulia di sisi manusia. Mulia disebabkan ilmu, harta, jiwa, pangkat, keturunan, dan lain-lain. Tapi seseorang itu hanya memperoleh kemuliaan di sisi Allah, apabila dirinya benar-benar bertaqwa kepada Allah. Itu sahaja jalannya. Adapun faktor kemulian yang lain, seperti ilmu, harta,pangkat, dan keturunan akan hanya bermakna buat pemiliknya jika asas taqwa tadi sudah terbina. Itulah syarat kemuliaan yang terbuka kepada semua jenis manusia, kaya-miskin, tua-muda , tuan-hamba, alim-jahil, rakyat -pemimpin, semuanya turut berpeluang. Kalau mahu seribu jalan, enggan seribu dalih. Tepuk dada tanyalah iman…..

2. As-syahid Abdullah Azzam, meletakkan moto hidup dirinya serta pengikutnya yang sangat menarik untuk dihayati. Motto yang ringkas “HIDUP BIAR MULIA, MATI BIAR SYAHID”. Memberi isyarat yang jelas bahawa maudu’ kemuliaan ini adalah agenda hidup yang sangat penting dan mesti diutamakan dalam kehidupan kita khususnya para pejuang Islam. Supaya segala tindakan yang lahir adalah bertitik tolak dari pertimbangan kemuliaan ini. Mahu dilihat mulia pada pandangan manusia atau mulia di sisi Allah?....

3. Baginda Rasul s.a.w pula sentiasa mendidik umatnya untuk menjadi mulia. Antara anjurannya adalah supaya umat berusaha bangun beribadah kepada Allah dengan ikhlas di malam hari (qiamullail), dan tidak bergantung hidup kepada orang lain. Kerana itulah jalan yang mampu ‘menurapkan’ kehebatan hubungan kita dengan Allah, membina kehebatan dalam bermuamalah sesama manusia, serta turut hebat di dalam menguruskan kehidupan.Natijah akhirnya, hidup kita akan mulia di dunia dan akhirat.

4. Namun jalan kemuliaan itu, laluannya menjanjikan kepayahan. Tidak mudah untuk dilepasi. Ada sahaja liku yang perlu diawasi dan rintangan yang mesti ditempuhi. Ujiannya cukup rencam dan mencabar. Serencam manusia dan ciptaan di zamannya. Tapi itulah sunnah bagi sebuah jihad dan perjuangan. Kalau mudah jalannya, masakan Allah menjanjikan syurga sebagai ganjarannya.

5. Tambah menyukarkan di zaman maddiyah ini. Nilai kemuliaannya sudahpun berbeza. Hanya yang ada nilai kebendaan (money value) akan dianggap berharga, mulia dan utama. Justeru tidak hairan kalau si kaya jiwa (kaya akhlaq) akan dipandang sebelah mata, sedangkan si kaya harta pula diangkat, dimulia, disanjung dan dipuja oleh manusia. Matematiknya mudah untuk difahami, dek kerana tidak ada harga (money value) pada kaya jiwa berbanding kekayaan harta Akhirnya, manusia menjadi ‘buta untuk menilai, kerana yang sepatutnya aula, tidak lagi dianggap aula (prioritas).

6. Apa halnya dengan kelompok agama?.. Selamatkah mereka dari faham maddi (benda) ini?..Ironis sekali kerana sebahagiannya pun demikian gelagatnya. Tersilap dan tersalah juga. Mungkin tewas diasak (oleh suasana), hingga akhirnya menjadi sesak (tenggelam dalam tipuan dan keindahan dunia). Cumanya kita berdoa moga sesak di dunia tidak membawa sesak pula diakhirat. Na’uzubillah…….

Tuesday, April 20, 2010

PROAKTIF DALAM MENILAI KPI SEBENAR


SALAM PERJUANGAN.

1. Semua ibubapa sangat mengharapkan kejayaan bagi anak-anak mereka. Tapi kejayaan yang bagaimana?. Bagi ibubapa yang berjiwa agama, KPInya berbeza dari ibubapa yang biasa. Ibubapa biasa sekadar mahukan anaknya pintar dan berjaya di dalam akademiknya. Namun bagi yang berjiwa agama, impiannya lebih. Mahu menjadikan anaknya, anak yang pintar lagi soleh. Tidak sekadar mencipta dan melakar kejayaan di dunia malahan yang lebih utama di akhirat.

2. Naluri keibubapaan juga turut mendambakan sesuatu yang terbaik untuk anak mereka. Hatta dalam soal memilih sekolah untuk anak mereka, pun begitu juga. Ada banyak pertimbangan dan kriteria yang akan dipertimbangkan serta diambil kira. Baik tentang sistem pengajiannya, kualiti guru, kualiti pelajar, suasana pembelajaran, tahap keselamatan dan penjagaan, tahap disiplin pelajar, prestasi dan pencapaian akademik, aktiviti dan pengisian program, kemudahan infrastruktur dan sebagainya. Semuanya akan dinilai satu persatu kerana ia bakal menentukan dan melibatkan masa depan anak mereka yang disayangi.

3. Lalu bagaimana statusnya di sekolah-sekolah agama (SAR terutamanya), sekiranya kriteria-kriteria itu yang dinilai?. Memuaskah atau tidak?. Barangkali secara keseluruhannya di tahap sederhana. Tapi pokok perbincangan utama di sini adalah keadaan manusianya (pelajarnya). Berjayakah sistem pendidikan di sekolah agama menjadikan mereka berjaya ?. Paling minima standard KPInya adalah baik akhlaqnya.

4. Jika diamati secara jujur, sepatutnya para pelajar di sekolah agama lebih mudah menjadi baik akhlaqnya (soleh) kerana keseluruhan sistem pendidikannya memang menjurus ke arah itu. Sentiasa menanamkan kefahaman dan jiwa beragama (ilmu dan amal). Namun kenapa masih ada yang bermasalah?. Di mana silapnya?.

5. Mungkinkah kriteria-kriteria lainnya belum diintergrasikan secara bersungguh dan sebaiknya oleh pentadbirnya?. Ataukah kita lebih selesa untuk berkata …

“Mustahil akan wujud sekolah yang sempurna. Namakan apa sahaja cirinya, kluster? bestari? integrasi ? atau berprestasi tinggi?, tentu wujud juga kekurangannya seperti sekolah kita!!”…

6. Kalau begitu, KITA BELUM MENUNAIKAN AMANAH ALLAH SEBAIKNYA… AMPUNI KAMI YA ALLAH!!!!

BAHAYA BILA PEMIKIRAN DITUBA


1. Antara peranan utama ajaran Islam adalah membentuk kejernihan pemikiran pada umatnya. Terjernihlah pemikirannya apabila ia bersih dari kotaran jahiliyah di masa silam. Jernih pemikirannya kerana cara fikirnya sentiasa dipimpin dan terpimpin oleh wahyu dan cahaya iman. Jernih pemikirannya kerana Allah tidak membiarkan pokok persoalan asas kehidupan insan, (dari mana?..ke mana dan untuk apa?..insan dijadikan), berlalu tanpa jawapan. Malah Islam menjawabnya dengan jawapan yang sangat menyakinkan.

2. Walhasilnya umat mewarisi pemikiran yang hebat disebabkan kejernihan pemikiran tersebut, hingga berkapasiti bagi menilai sesuatu dengan tepat lagi benar, dan jauh lebih penting lagi, ia tidak menjadi sesat. Perumpamaan kejernihan berfikir umat yang hebat serta kaya dengan kebaikan itu, adalah seperti sifat kejernihan pada air. Iaitu jernih yang mendamaikan, menenangkan, menyegarkan serta menyukakan. Malahan jernihnya air memudahkan pula mata untuk menembusi hingga ke dasarnya.

3. Begitulah apabila pemikiran menjadi jernih, akan mendorong pula kepada jernihnya jiwa (hati) serta ‘jernihnya’ perbuatan (amal soleh) di dalam masyarakat. Justeru rantaian ‘kejernihan’ itu akan melahirkan kedamaian, ketenangan, kesegaran, kesukaan pada sebuah kehidupan. Mudah untuk mengecapi kesenangan dan ketenangan (kemakmuran dan keamanan) dalam hidup kita.

4. Namun yang jernih itu tak selamanya jernih. Ada sahaja yang akan mengeruhnya. (iaitu para musuh Islam berusaha menimbulkan rasa tidak yakin umat Islam kepada ajaran Islam). Justeru pemikiran kita jangan dibiarkan menjadi keruh, kerana keruhnya pemikiran akan menyukarkan kehidupan kita di dunia dan akhirat. Akhirnya kita sudah tidak upaya lagi untuk melihat kebaikan, kebenaran, keadilan, dan keaslian ajaran Islam.

5. Ironisnya, realitinya yang ada, majoriti umat Islam bukan sekadar telah mengeruhkan pemikiran mereka (apabila rasa kurang yakin dengan ajaran Islam) , malah lebih dahsyat daripada itu, mereka telah ‘menuba’ pemikiran mereka. Mereka menuba dengan kepercayaan tahyul dan khurafat, menuba dengan kepercayaan sesat dan menyesatkan, menuba dengan budaya porno dan mengasyikkan, serta menuba dengan budaya hiburan lagi melalaikan . Akibatnya, Islam dan iman di dada umat menjadi mati. Hilanglah kekuatan dan jati diri.

6. Justeru, amanah Allah ini (pemikiran) wajib dipelihara , supaya ianya tidak dituba atau tertuba.......AMIN

Sunday, April 18, 2010

PELAJARI HIDUP DARI HIDUPAN

1. Katak adalah antara spesies hidupan ciptaan Allah. Cuma kebelakangan ini, populariti namanya agak lebih jika mahu dibandingkan dengan lain-lain haiwan. Popular kerana namanya disebut seiring dengan tindakan MELOMPAT (keluar parti) ahli-ahli politik kebelakangan ini.. Namun lompatan sikatak ‘politik’ bukanlah seperti lompatan si katak biasa, kerana ia punya impak yang lebih besar. Malah ketika tulisan ini ditulis pun masih ada tokoh yang melompat. Khabarnya Dr Halili (Bendahari PKR Hulu Selangor). Melompat ke parti UMNO.


2. ‘Katak-katak politik’ ini statusnya memang bahaya. Dek kerana lompatan’nya’ lah , telah tumbang kerajaan PR di Perak. Mencemaskan situasi politik di Pulau Pinang dan terkini mencetuskan gugatan kecil buat kerajaan pimpinan Ustaz Azizan di Kedah. Apapun skill lompatan si katak politik ini, mengundang pujian ataupun kejian, yang jelas ia cukup menggelisahkan ahli-ahli politik hatta rakyat di Malaysia.

3. Tinggalkan cerita katak-katak politik itu…..jom kita bercerita tentang semut pula Cerita yang lebih menenangkan bagi saya, berbanding cerita ‘katak-katak politik’ yang merimaskan tadi. Kerana apabila bercerita tentang semut kita akan ketemu dengan fakta-fakta menarik tentang semut dan kehebatan tuhan. Antara yang boleh dikongsi:

a. Setiap 700 juta semut yang dilahirkan, hanya ada 40 kelahiran bagi manusia. Makanya jumlah semut lebih ramai daripada manusia.
b. Sebuah keluarga semut mempunyai berjuta-juta semut, berbanding 4-5 orang dalam sebuah keluarga manusia.
c. Tidak pernah berlaku pergaduhan, dan kondisi kecamukan di dalam masyarakat semut.
d. Semut sangat mengenali antara satu sama lain,
e. Semut sentiasa saling bertegur sapa
f. Semut adalah haiwan yang sentiasa bekerja secara kolektif (berjamaah) dan tidak mementingkan diri sendiri.
g. Semut sentiasa bekerja mengikut pengkhususan tugas yang telah ditentukan.
h. Semut tidak pula berasa bosan atau jemu dengan tugas yang diberikan
i. Semut semut sentiasa bersedia untuk berkorban .
j. Agihan tugas semut pula berbeza-beza megikut jenisnya:
- Ratu dan semut jantan (berperanan untuk mengekalkan spesies)
- Semut askar (memelihara keluarga, serta menjaga keselamatan
Sarang)
- Semut pekerja (kebanyakannya semut betina yang mandul yang bertugas menjaga ratu, menjaga dan memberi makan anak-anak yang dilahirkan).



4. Didikan Allah melalui perlakuan hebat pada semut seperti kemahiran bekerja, pengorbanan semulajadi, serta kebijaksanaannya menguruskan koloninya (kerajaan dan rakyatnya), jika ditekuni amat menakjubkan dan mesti dicontohi oleh manusia. Kehebatan yang bukan kebetulan tetapi hasil lorongan (ilham) dan dorongan (hidayah) Allah. Terfikirkah kita??.

5. Konklusinya……Allah seakan mahu manusia memerhati dan mempelajari ilmu pengurusan masyarakat daripada semut. Biar akhirnya masyarakatnya rajin seperti semut, biar kehidupannya aman seperti semut, biar subur budaya hormat-menghormati seperti semut, biar jihad dan semangat berkorbannya sehebat semut, dan segala kebaikkannya lagi…….sebagai tanda kasih-sayang dan anugerah Allah yang tidak terhingga buat manusia.

6. Apapun perbezaan antara katak dan semut, namun masih ada persamaannya, iaitu kedua-duanya adalah antara guru hidupan bagi sebuah kehidupan (manusia).

SUBHANALLAH…

Friday, April 16, 2010

YANG JAHAT BERPRINSIP?....YANG BAIK BERPRINSIP?.....


Salam Perjuangan.

1. Datuk Zaid Ibrahim dikatakan sebagai seorang yang berprinsip. Disebabkan prinsiplah beliau melepaskan jawatannya sebagai menteri yang menjaga undang-undang satu ketika dulu. Prinsipnya ketika itu , tidak boleh menerima dan bersekongkol dengan kezaliman ISA yang menahan tanpa bicara YB Teresa Kok dan rakannya dalam DAP.

2. Hari ini, kata Datuk Seri Anwar Ibrahim, atas pertimbangan prinsip jugalah maka beliau (Datuk Zaid Ibrahim) diangkat sebagai calon PKR dalam PRK di Hulu Langat. Beliau sudah teruji, punya rekod perkhidmatan yang baik kepada rakyat, punya konsistensi memperjuangkan keadilan, berpengalaman dalam pentadbiran (mantan menteri) dan sebagainya. Itulah senarai pendek prinsip-prinsip yang telah disebutkan berkaitan dengan calon PKR itu.

3. Barangkali dek kerana prinsip jugalah, maka tak semena-mena YB Bakar Arang, Kedah melompat keluar dari PKR, menjadi antara ikon BEBAS pada hari ini. Jelas YB Bakar Arang kepada wartawan, (rujuk Malaysia Kini) “Saya melihat bukan sahaja Anwar bekerja, bahkan Najib pun bekerja, dan saya suka cara Najib bekerja”. Begitulah antara jawapan yang akan diberikan oleh mana-mana YB yang melompat. Ada sahaja alasannya. Namun belum pasti apakah alasan itu benar-benar berpaksikan kepada soal prinsip ataupun tidak?. Paling utama apa ASAS yang digunakan sebagai prinsip?.

4. Persoalan ini penting, kerana semuanya mendakwa ada prinsip dan berprinsip. Bukan sahaja orang baik malahan yang jahat pun. Bagi saya kalau orang baik mengaku berprinsip, itu munasabah. Tapi kalau yang jahat juga mengaku demikian, itu mengundang kecelaruan.


5. Sebagai orang Islam, kita wajib menjadikan ajaran agama (Islam) sebagai asas dalam prinsip hidup kita. Baik atau buruk, halal atau haram, adil atau zalim, mulia atau jahat, dosa atau pahala, asasnya adalah nilaian agama (Islam). Tak boleh pandai-pandai diri sendiri. Tak boleh menggunakan aqal semata –mata. Ada pertimbangan ilmu, adab dan akhlaq yang mesti diambil kira. Apa yang dibenarkan agama dikuti, yang ditegah dijauhi. Barulah hidup tak bermusuhan dan berkecamukan.

6. Justeru, agamalah (Islam) yang menjadikan kita berprinsip iaitu dengan prinsip yang hakiki………

Thursday, April 15, 2010

GOOD GOVERNANCE


Salam Ukhuwwah.

1. Majlis pengumuman calon PKR di dalam pilihanraya kecil Hulu Langat, beberapa hari yang lalu, YB Datuk Seri Anwar Ibrahim mempertegaskan betapa komitmen Pakatan Rakyat untuk melaksanakan dasar (tatasusila) pemerintahan yang baik (good governance), terutamanya di negeri-negeri yang dikuasai Pakatan Rakyat.

2. Kalau difahami daripada definisi ‘good governance’ itu, seperti yang diungkapkan oleh sebahagian sarjana sebagai “ is a term to describe how public institutions conduct public affair in order to guarantee the realization of human right”, kita lekas memahami bahawa maksud dasar pemerintahan yang baik itu (good governance) itu adalah keupayaan mengelakkan rasuah (korupsi) dan salah guna kuasa demi mengutamakan kepentingan dan hak rakyat di dalam pemerintahan.

3. Jom kita susuri antara ciri-ciri utama ‘good governance’ ini, antaranya:

a. Penglibatan aktif
b. Menegakkan hukum (undang-undang)
c. Transparensi (ketelusan)
d. Responsif (kepantasan bertindak)
e. Pemuafakatan
f. Keadilan
g. Efektif (keberkesanan)
h. Ekonomis (kemakmuran)
i. Akauntabiliti (pertangungjawaban)

4. Bayangkan kesannya cukup besar jika dasar (tatasusila) ini diiimplimentasikan dalam pemerintahan negara. Kebaikannya akan lekas merata, antaranya keupayaan meminimakan indeks rasuah (korupsi) negara, pandangan kelompok minoriti akan diwakili, serta pandangan golongan marhein (lemah) turut didengari dan diambil kira dalam setiap keputusan yang diambil (process of decision making).

5. Etika ‘good governance’ ini tidak hanya sesuai bagi sebuah negara, malahan bagi badan korporat atau biasa, antarabangsa atau national, organisasi kecil atau besar, boleh membudayakannya. Bagi saya kalau nak diterapkan dalam modul pembangunan insan (human capital) sekalipun, tidak salah. Biar banyak elemen dan nilai-nilai positif bersarang di dalam diri. Cuma diadaptasi lagi dengan adab dan akhlaq agama. Akhirnya kehebatan muslim benar-benar terasa, sekaligus kehebatan Islam juga terjelma.

6. Mungkinkah SRI Al-Furqan boleh aplikasikan?. Walaupun masih jauh untuk menjadi sempurna, setidak-tidaknya langkah awal menuju kesempurnaan telah dimulakan…. SIRU ‘ALA BARAKATILLAH.

Wednesday, April 14, 2010

MENGHARAPKAN 'INSANIATUL INSAN DI DADA UMAT


Salam perjuangan.

Sebenarnya sejak sebulan yang lalu, saya dan beberapa orang teman telah mengerakkan usaha di negeri Perlis bagi menjayakan kempen membantu rakyat Palestine yang ditindas dan dizalimi. Bezanya kali ini, kami bergerak atas nama Kempen Talian Hayat Palestine (Lifeline Palestine). Kami turut berjaya menemukan rakan-rakan ngo yang lain dan seterusnya berbincang secara serius untuk menjayakan misi kempen tersebut.

Alhamdulillah sekitar 30 ngo telah dilibatkan dan semuanya memberikan kerjasama yang memuaskan. Tentu sekali bagi saya, ini adalah antara catatan pengalaman peribadi yang unik untuk diabadikan. Masakan tidak, walaupun kami berbeza nama dan jenama, tapi semuanya bertekad bagi menjayakan satu misi dan satu matlamat yang dipersetujui iaitu
“ masalah Palestine mesti didahulukan, dan rakyatnya diselamatkan”.

Mungkin kerana kali ini isunya bersifat:
- merentas kepartaian dan kenegerian,
- menjangkau persempadanan negara serta bangsa,
- malah melepasi perbezaan warna kulit hatta agama.

Justeru isu besar yang diangkat dan ditonjolkan adalah isu kemanusiaan yang telah lama dipinggir serta dikuburkan. Hinggakan tidak mampu lagi bagi manusia waras lagi bertamaddun, untuk mengiya dan merestui tindakan zalim, ganas dan kebinatangan, tentera Israel itu ke atas rakyat Palestine. Cuma mereka yang durjana, serta berjiwa haiwani sahaja bersama mereka. (Israel).

Alhamdulillah, rakan-rakan guru di SRI Al-Furqan juga turut berkongsi penderitaan dan kesedihan umat di Palestine. Mereka turut menyelami jiwa, dan perasaan rakyat di sana. Terutamanya setelah mengikuti tanyangan khas bertemakan “PENDERITAAN SAUDARA KITA DI PALESTINE” pada pagi Selasa yang lalu.

Tayangannya walaupun ringkas tapi mesejnya jelas dan mudah dihayati. Natijahnya hari ini, seluruh warga pendidik Al-Furqan termasuk anak-anak pelajar, turut berinfak dan terus berinfak (minima sehari 10 sen/ RM1 selama 20 hari) untuk rakyat Palestine. Jiwa kami benar-benar tersentuh.




Saya pula tentunya tidak lupa untuk mengingatkan mereka, bahawa kalau hari ini kita membantu dan berdoa, insyaallah hari esok, giliran pula kita akan dibantu dan didoakan.

Cuma soalnya, jika demikianlah jernihnya hati anak-anak kita , anda pula bagaimana???
Masih adakah lagi jiwa kemanusiaan manusia (insaniatul insan) di dada?. Lalu apa tindakannya?. Sudahkah anda berdoa?. ….sudahkah anda berderma?.........sudahkah anda zahirkan rasa simpati? Atau sudahkah anda berjihad?.....IAITU KERANA ALLAH UNTUK RAKYAT PALESTINE. Kalau sudah, maka beruntunglah wahai diri kerana jiwa ‘insaniatul insan’ (kemanusiaan manusia) masih engkau miliki…..

Akhirnya terima kasih kepada akhi Firdaus (PK saya yang paling montel) kerana banyak membantu dalam menyiapkan slot-slot tayangan, berkisarkan kesengsaraan rakyat Palestine. Demikian rakan-rakan guru yang lain. Terima kasih semuanya. VIVA PALESTINA!!!!

Tuesday, April 13, 2010

CELIK ICT TAPI BUTA IT


Salam.

Baru-baru ni ada seorang sahabat yang juga AJK PIBG di SRI Al-Furqan bertanyakan tentang meja computer yang terkumpul di balai Islam. Meja computer itu sebenarnya disumbangkan sebuah syarikat untuk sekolah-sekolah PAS di negeri Perlis ni. Isu pokok yang ditanya sahabat tadi bukannya berkaitan meja tu sangat, tapi pokok pertanyaan sebenarnya, bilakah SRI Al-Furqan nak beli computer baru untuk kegunaan para pelajar. Sewajarnya biarlah bilangan komputer yang akan dibeli itu sejumlah bilangan meja yang disumbangkan itu. 8 unit kesemuanya.

Saya mencongak sendirian….bukan pada jumlah kuantitinya, tapi yang lebih mendasar adalah jumlah kos yang akan dibelanjakan, dan dari mana sumbernya???.

Bila direnungkan mungkin ini satu daripada penangan era ICT (infomation, communnication technology) sekarang ini. Zaman di mana dikatakan segala urusan menjadi mudah dan pantas. Zaman maklumat diperolehi hanya di hujung jari. Zaman di mana berhubungan dengan seseorang di hujung dunia mana sekalipun, seperti berada di hadapan mata. Sehinggakan semua orang tak mahu dan tak boleh ketinggalan. Biar semua orang mahir ICT. Peruntukkan besar mesti diberikan. Program demi program mesti disusun. Yang penting pastikan semua orang mesti celik ICT… ….

Begitulah hebatnya penangan ICT ini. Namun kehebatannya tak merata kerana bagi si miskin di Tok Keling, atau si penoreh di Baling, masih terasa sukar untuk merasainya. Bukan tak ingin tapi tak mampu. Malahan segelintirnya memang tak mahu pun (tak tergadai aqidah pun kalau tak mahu) kerana ada perkara lain yang perlu diutamakan, makan minum keluarga seharian , belanja dan yuran persekolahan anak-anak, dan lain-lain lagi yang lebih mendesak.

Biarpun begitu ICT tetap diakui menyenangkan (tugasan) walaupun tidak menenangkan (jiwa). Kerana yang menenangkan bukan ICT tapi IT (iman dan taqwa).
Cuma bezanya kali ini si miskin di Afrika pun turut berpeluang menikmatinya (IT), apatah lagi Pakcik Mail di Jejawi Hutan Buloh (sekadar pinggiran Kangar sahaja). Tanpa ada 2 derajat. Baik kaya ataupun miskin, putih ataupun hitam, melayu ataupun negro, tuan ataupun hamba, rakyat ataupun raja, semuanya berpeluang menikmati IT ini.

Hakikatnya dengan IT inilah kita akan dimuliakan dan dikurniakan ketenangan hakiki oleh Allah (di dalam syurga), berbanding ICT yang belum tentu menenangkan walaupun menyenangkan tugas kita seharian. Pasti lebih beruntunglah kita kalau peruntukan sehebat ICT turut diberikan untuk bangunkan IT (iman & taqwa), agar selamat di akhirat nanti……Amin.

HERO YANG ZERO


Salam.

Terpandang wajah anak-anak di SRI Al-Furqan, kekadang terimbau kembali di zaman kanak-kanak yang dilalui. Masa bermain dengan rakan sebayalah waktu yang cukup mengembirakan. Sebut saja jenis permainannya, polis sentry?, caplong?, aci sembunyi?, jengket-jengket?, dan berbagai lagi, pasti mengundang keseronokan pada jiwa kami anak-anak kecil ketika itu. Ye tak ye jugak nama pun bermain, tak kan nak bersedih pulak?.

Tapi kalau ada sahaja ‘games’ kampong ketika itu yang libatkan kumpulan jahat dan kumpulan baik, maka berebutlah kawan-kawan nak dipilih mengganggotai kumpulan yang baik. Mana tidaknya, terpilih jadi ahli geng baik, maka berpeluanglah ahli kumpulan tersebut untuk ‘imagine’ apa sahaja watak hero yang pernah ditontoninya.

Superman?, Ultraman? Zorro?, six million dollar man?, atau apa sahaja, semuanya ‘bisa’.


Kalau sekarang ni mungkin senarai pilihannya lebih berjela. Boleh jadi Increadible man, x-man, iron man, spiderman, super natural man, imposible man, invisible man dan lain-lain ‘man’ lagi. Tak kira berspenda ataupun tidak, janji hero.

Sebabnya mudah, kerana setiap hero ada kelebihan, kekuatan, dan keistimewaannya yang tersendiri. Malah skill tempur dan teknik mengalahkan musuhnya pun unik dan mengagumkan. Tapi yang lebih penting kejayaannya menumbangkan musuh di akhir cerita. Jadi harapan untuk menang ‘games’ pada masa itu akan lebih cerah, secerah pewarna. Rupanya berjiwa optimistik jugalah kami ketika itu, walaupun masih di usia muda.

Tapi sayangnya pemahaman makna istilah hero pada diri kami hanya sekadar itu sahajalah. Hero yang hanya difahami dalam maksud yang sempit, cuma seorang yang hebat bertempur dan akhirnya menewaskan musuh di akhir ceritanya.

Malang difikirkan kerana tak ramai pula ibubapa yang ingatkan anak-anak kecil ketika itu, bahawa hero-hero kami itu sebenarnya ‘zero’ sahaja. Hero yang zero (kosong) imannya kepada Allah, zero (kosong) amal solehnya, zero (kosong) akhlaq Islamnya dan zero (kosong) pula pegangan agamanya.

Mungkinkah ini indoktrinasi musuh-musuh Islam kepada genarasi muda Islam?. Supaya akhirnya ‘super hero’ sebenar umat Islam iaitu Rasulullah, tidak terpahat di dalam jiwa serta ingatan anak-anak muslim. Kerana musuh-musuh Islam sudah memikirkan, :

- Mana mungkin Rasullah dibiarkan menjadi idola dan uswah hasanah kepada
generasi muda
- Mana mungkin Rasullullah diangkat sebagai super hero umat kerana kejayaannya
merubah musuh yang berjiwa haiwan kepada iman, yang jahiliyah kepada Islam,
yang bermusuhan kepada kasih saying, serta yang zalim kepada penegak
keadilan,

Justeru usaha musuh adalah lupakan dan hilangkan ‘super hero’ sebenar umat itu dari dada setiap muslim. Namun bagi kita Rasulullah tetap adalah super hero sebenar umat Islam ini kerana jasanya yang sangat luarbiasa kepada kita.

Malah peranan kita sekurang-kurangnya menjadi hero kepada anak-anak didik kita iaitu HERO YANG TIDAK ZERO IMAN DAN AKHLAQNYA. Aminnn…….

Monday, April 12, 2010

Apa Khabar Raja dan Penasihat Kita ?.

Salam ukhuwwah.

Pejam celik pejam celik dah pun berlalu 30 hari pelancaran bulan bahasa di sri al-furqan, tempat ana bertugas sekarang. Di kesempatan yang ada sejak pelancarannya, ana banyak berbicara kepada anak-anak pelajar tentang kepentingan budaya membaca, kewajipan & kelebihan menuntut ilmu, kebaikan & kelebihan orang yang berilmu dan penuntut ilmu, kepentingan memilih bahan bacaan yang tepat, tentang sikap & adab sebenar seorang penuntut ilmu dan apa sahaja yang sewaktu dengannya.

Saya turut membaca beberapa arikel dalam simpanan lama saya tentang ilmu dan budaya membaca. Paling terkesan adalah ketika membaca satu artikel tentang kedudukan akal dan hati pada seorang manusia yang diumpamakan seperti peranan seorang penasihat kepada seorang raja di dalam sesebuah negeri.kalaulah jahat nasihat sang penasihat, akan jahatlah raja yang memerintah itu. Begitulah halnya, kalau baik bicara dan nasihat sang penasihat, maka terjelmalah banyak kebaikan kepada si raja. Tentunya rakyat akan menerima kesannya apabila si raja baik ataupun jahat. Tapi jangan lupa.. Antara punca kebejatan dan kesolehan siraja tadi adalah penasihatnya.

Begitulah keadaannya pada diri kita. Bukankah hati adalah raja diri. Dan akal itu yang menasihati (penasihat). Justeru penasihat diri(akal)mesti dipastikan baik supaya si raja diri mampu memerintah rakyatnya (anggotanya) dengan baik. Kalau tak, raja akan sentiasa terbabas dan pastinya rakyat (anggota) dibawahnya enteng sahaja melakukan kerosakan.

Namun bagaimana mahu dipastikan penasihat diri kita adalah seorang penasihat yang baik. Jawabnya adalah dengan ilmu yang bermanfaat (tentu sahaja ilmu agama!). Kerana dengan ilmu agama sahajalah kita dapat kenal antara kebaikan dan keburukan, antara benar dan salah, antara halal dan haram, antara kejelasan dan kesamaran, antara jalan ke syurga dan jalan neraka, antara islam dan jahiyah, antara iman dan kekufuran dan sebagainya.

Oleh itu, jangan pandang mudah kepada persoalan apa yang kita baca. Kerana apa yang kita baca adalah makanan kepada akal kita. Apa yang kita baca mempengaruhi penasihat diri kita (akal kita) dan apa yang kita baca akhirnya mempengaruhi raja diri kita (hati). Malahan lebih penting lagi, apa yang kita baca akan mengambarkan dan menentukan hakikat siapa diri kita akhirnya. Seorang yang soleh ataupun toleh.....semoga anak-anak al-furqan adalaH ANAK-ANAK YANG SOLEH. AMIN.

Sunday, April 11, 2010

WAAH........SABARNYA SANG RIMAU !!


SALAM. Hari ini saya berkongsi cerita tentang kesabaran sang harimau dan kebodohan si kambing gurun kepada anak-anak pelajar saya di Al-Furqan. Memang begitulah setiap perhimpunan pagi isnin, pening jugak kepala dibuatnya memikirkan bahan yang nak dikongsi dengan anak-anak kesayangan di SRI Al-furqan ni. Tapi pagi ni entah kenapa terlintas pulak cite sang rimau ni di kepala ana. Bagus juga difikirkan apabila dapat berkongsi cite ni.

Apapun memang nampak jelas pagi ni, anak-anak memang tak sabar nak dengar cite harimau dan kambing gurun ni. Anak-anak katakan......Ana pun jadi bersemangat dengan 'body languange' anak-anak yang ditunjukkan tu.

Ceritanya hanya berkisar tentang si kambing gurun yang terus melarikan diri mendaki bukit berbatu setelah di kejar oleh si harimau. Si kambing gurun menggunakan segala kelebihan mendaki yang ada untuk selamatkan diri. Tinggallah si harimau menunggu tercunggap-cunggap di kaki bukit dek keletihan. Saiz harimau yang besar dan berat badannya yang agak 'obes'itu, tentu saja menambah beban dan menyukarkannya bergerak. Sang harimau pastinya lekas diundang kepayahan tatkala mendaki.

Ringkas ceritanya, walaupun begitu situasinya, sang harimau tetap sabar menunggu di kaki bukit, walaupun semalaman berembun, namun dirinya tetap menaruh harap. Doanya mungkin, rezekinya benar-benar akan datang mengolek kali ini.

Menjelang pagi keesokkan harinya, seperti biasa dengan langkah cermat dan berhati-hati, si kambing mengintai ke bawa, dan sekali lagi melihat ke arah harimau di kaki bukit. Masa terus berlalu, tapi tika ini, yang dapat dilihat bukan sahaja harimau yang sabar menunggu, tapi bayangan si kambing turut kelihatan. Malah semakin lama semakin membesar pula bayangan tadi. Si kambing gurun dengan rasa puas dan berbangga menyangka kali ini tuahnya memang telah disuratkan, automatik kekuatan dirinya dirasa seakan bertambah, seiring dengan saiz bayangannya yang semakin membesar. Lantas apabila saiz bayangan sudah semakin besar hingga melebihi saiz harimau, si kambing dengan segala kebodohan dirinya mulai turun ke kaki bukit untuk mendekati sang harimau.

Fikirnya kali ini tentu sang harimau dapat saja ditewaskan dengan mudah. Tapi jangkaannya ternyata meleset, dan akhirnya harimau dengan mudah saja membahamnya. Kehairanan seharian si harimau, mungkin fikirnya, kenapa begitu mudah rezekinya pada hari itu....mungkin antara jawabnya SIKAP BODOH, PERASAN DIRI si kambing gurun itulah, antara yang melorongnya. JUSTERU PESAN SAYA KEPADA ANAK-ANAK SAYA , BERFIKIR DAN BERZIKIRLAH.....

SALAM UKHUWWAH


1. Salam. Hari ini ditemani oleh akhi Mohd Yasin, saya memulakan langkah untuk turut memeriahkan dunia blog. Niat di hati, mudah-mudahan dengan kekuatan yang dikurniakan Allah, dapat belajar menulis, untuk berkongsi ilmu dan berdakwah kepada rakan-rakan pengunjung siber yang lain. Rasanya rugi benar, kalu tak cuba merebut peluang pahala melalui medan baru ini. Doakan saya agar dapat istiqamah. AMIN.

2. Bersyukur kerana Timbalan Murshidul Am PAS sempat berkunjung ke rumah ana dan mentahnik baby ana yang ke-6 "MUHAMMAD MUNZIR". Semoga bertambah lagi mujahid yang akan pertahankan agamamu YA ALLAH . AMIN YA RABB!!!